Minggu, 04 Januari 2009

11 Kiat Menjadi Pemimpin Yang Baik

Anda seorang pemimpin atau calon pemimpin? Kalau Anda kerap bertanya apa sih sebenarnya yang harus dilakukan, simak 11 cara berikut:


1. Komunikasikan Jelas & Hati-hati
Komunikasi memegang peranan penting pada setiap kegiatan pengelolaan. Ini juga merupakan komponen dasar dari keberhasilan Anda. Jarang ada seorang pemimpin yang sukses bila tak punya cara berkomunikasi yang baik serta efektif. Justru biasanya kegagalan seorang pemimpin disebabkan oleh masalah berkomunikasi.

2. Beri Informasi Tepat
Sebagai seorang pemimpin, Anda merupakan seorang penghubung di jaringan data perusahaan. Anda menyampaikan informasi dari satu titik ke titik yang lain dan menyaring isi informasi secara tepat. Komunikasi merupakan sistem penghubung dari perusahaan dan Andalah yang bertanggung jawab atas proses kelancarannya. Suksesnya Anda berarti suksesnya tim kerja Anda dan bagaimana pandangan pimpinan perusahaan terhadap tim kerja yang dipimpin.

3. Siapkan Misi & Visi
Karena Anda berada di posisi paling depan, Anda harus memiliki pandangan yang terbaik mengenai sasaran yang akan dicapai. Andalah yang menentukan ke mana tim kerja akan diarahkan dalam mencapai tujuan perusahaan. Dengan misi dan tujuan perusahaan, Anda harus dapat memilah-milah dan mengatur pembagian kerja di dalam tim.


4. Beri Motivasi
Tim kerja yang dimotivasi akan berusaha bekerja untuk mencapai sasaran. Motivasi bukan hanya mengenai uang atau kompensasi, meski hal ini juga memegang peranan penting. Kendati Anda memerlukan orang yang memiliki motivasi, harus diingat pula, motivasi dari pimpinan dapat membentuk inspirasi. Nah, tugas Andalah untuk memberikan motivasi. Anda dijamin bisa menciptakan suasana kerja yang penuh semangat, bebas intrik atau friksi, bila Anda memberikan inspirasi kepada tim kerja dalam mencapai tujuan yang menantang.


5. Prioritaskan & Pengaturan Waktu
Anda bertanggung jawab mengawasi tim kerja. Perhatikan siapa yang perlu didorong dan siapa yang sedang stres karena dikejar deadline . Setiap orang merasa pekerjaannyalah yang terpenting dan terberat. Pemimpin yang baik dapat melatih kedisiplinan dalam pengelolaan waktu, baik untuk diri mereka sendiri ataupun untuk bawahannya. Anda dapat memulainya dengan mengatur waktu Anda sendiri dan memprioritaskan pekerjaan-pekerjaan tertentu.


6. Monitor
Tugas Anda bukan hanya membagi-bagi tugas, menjelaskan tujuan, memotivasi setiap orang, lalu duduk santai di meja kerja sambil menunggu laporan akhir. Anda tetap harus memonitor sampai di mana bawahan mengerjakan tugas yang dibebanikan pada mereka, memeriksa apakah mereka menghadapi kendala atau tidak. Dengan demikian, Anda telah mengantisipasi dari awal kendala-kendala yang dihadapi dan dengan demikian pekerjaan akan dapat diselesaikan tepat waktu.


7. Evaluasi
Setiap tahun selalu ada penilaian terhadap prestasi setiap pegawai dan nilai prestasi bawahan akan dievaluasi oleh perusahaan sesudah mendapat masukan dari Anda. Nilai prestasi tidak selalu sesuai dengan yang diharapkan oleh pegawai dan bila hal ini terjadi, pegawai yang bersangkutan akan kecewa, stres, serta tidak bersemangat. Sebetulnya, cara penyampaian dan pendekatan kepada tim, dapat mengubah pandangan mereka terhadap penilaian yang diberikan. Hindari sikap menghakimi dan lakukan pendekatan yang mendukung.


8. Atasi Konflik
Konflik membuat orang menjadi stres dan konflik dapat terjadi di tempat kerja mana pun juga. Sebagai pemimpin, Anda harus memahami prinsip-prinsip dan cara-cara mengatasi konflik yang terjadi. Praktikkan keterampilan Anda dan latih bawahan Anda. Bila Anda berhasil mengurangi friksi yang tidak produktif, berarti Anda telah memperlancar kerja sama dan itu berarti memperbaiki mutu kehidupan setiap orang di lingkungan kerja.


9. Kembangkan Keterampilan Tim
Tuntutan saat ini terhadap tim Anda belum tentu menjadi tuntutan masa depan. Anda harus dapat mengantisipasi kebutuhan masa depan dan mengembangkan keterampilan yang sesuai. Hal ini termasuk keterampilan pribadi Anda dan keterampilan pribadi tim kerja.


10. Pelatihan
Untuk mencapai keberhasilan tim kerja, Anda harus jeli melihat kekurangan dari tim kerja dan segera mencari jalan keluar untuk mengatasinya. Misalnya, dengan memberikan pelatihan yang sesuai dengan sasaran yang dituju.


11. Pandai Menempatkan Diri
Ada saatnya di mana Anda harus turun tangan bila anak buah memerlukan bantuan dan Anda harus mau serta mampu melakukannya. Tentu tidak selalu, karena Anda sendiri harus memusatkan perhatian pada tugas dan tanggung jawab yang Anda pikul dalam memberikan panduan kepada anak buah. Bimbing anak buah menuju sukses.


Semoga 11 kiat diatas bermanfaat dan bisa dijalankan sebagaimana mestinya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar